Friday, June 16, 2017

Selepas Setahun Tindakan Sitaan Gagal, DoJ Ulang Tayang Skrip Lama

Skrip DOJ lebih kurang setahun lalu kini seperti diulang tayang semula . Intipatinya hampir sama, iaitu 1MDB, Jho Lo ,MO1 dan perkara-perkara lain yang hampir sama. Agak pelik, pengumuman media yang dibuat oleh DOJ itu seperti seolah-olah menyambut ulang tahun pengumuman yang dibuat sebelum ini.

Jadi dalam tempoh 1 tahun, apakah tindakan DOJ ? Jho Lo dilihat masih bebas berkeliaran, rampasan aset-aset yang diberitakan tahun lalu entah dah dilakukan atau tidak . Tapi kalau dah dibuat sudah tentu ada liputan berita mengenainya. Tentu nampak gah, bila rampasan itu dibuat dengan kehadiran pemberita. Tapi hal-hal itu seolah-olah tak pernah ada.

Tentulah kalau ada aktiviti sitaan seperti yang dinyatakan oleh DOJ sebelum ini, pasti berita mengenainya dah tersebar di Malaya dan sudah pastinya digembar-gembur oleh Sarawak Report. Tunggu punya tunggu seolah-olah tidak ada tindakan yang dibuat dalam tempoh 1 tahun.

Tiba-tiba selepas setahun berlalu, pandai pula puak-puak ini mengulang tayang cerita yang sama. Cuma plot-nya sedikit diubahsuai . Watak-watak dan jalan cerita tetap sama. Nak sita itu dan ini dan kemudiaanya wang itu akan dikembali kepada yang berhak iaitu 1MDB. Hingga saat ini, apa yang boleh kita nampak ialah hanya kenyataan-kenyataan DOJ saja tanpa tindakan penyitaan itu sendiri. 

Lama juga proses sitaan nak dibuat ? Dah hampir setahun pihak sini bergendang namun tidak ada tindakan fizikal dari pihak disana ? Adakah pihak DOJ sendiri menghadapi kesukaran dari segi undang-undang untuk melaksanakan prosedur sitaan itu ? Rasanya, DOJ ini seperti dah dijadikan alat politik pihak-pihak tertentu.

Nampaknya tak hairanlah kalau ada lagi di kalangan 'high-ranked' officer dalam pentadbiran US bakal dipecat seperti nasib yang dialami bekas direktor FBI. Lorretta Lynch sebelum ini yang mengepalai siasatan kes ini pun dah diarahkan berambus dari DOJ January 2017. 


Apa yang diwartakan hari ini hanyalah sekadar untuk memanaskan kembali, menarik sekali bila perkara ini timbul sehari selepas Pakatan Harapan bersetuju  melantik Mahathir mengepalai pakatan itu. Nampaknya modus operandi setahun lepas disambung semula sebab ada orang dah 'happy'

No comments:

Post a Comment