Saturday, March 18, 2017

Rosmah Lancar Kapal APMM Pun Jadi Isu ?

Sebuah laman FB yang gemar menyebarkan cerita-cerita sensasi dan berbaur fitnah baru-baru ini cuba mengelirukan pembaca melalui satu visual grafik dengan caption 'Mengapa PM di belakangan Rosmah ketika upacara rasmi kerajaan ?' Seperti ada modus operandi yang terancang kebelakangan ini bila beberapa siri serangan ditujukan kepada Datin Seri Rosmah kebelakangan ini. 



Bermula dengan mempersoalkan kedudukan beliau sebagai penaung di PERMATA, kini disusuli pula dengan persoalan mengapa beliau berada di hadapan semasa upacara pelepasan kapal ronda. Sebenarnya jawapan kepada kedua-dua persoalan di atas cukup mudah jika mereka ini rajin membaca dengan membuat sedikit rujukan di 'Google' dan menggunakan sedikit logik.

Gambar berbaur fitnah yang dikatakan upacara rasmi kerajaan itu sebenarnya merupakan upacara pelancaran kapal baru APMM di Port Klang pada hari Rabu, 15/3/2017 sehari selepas program 'Hentikan' di PWTC. Melihat komen-komen dalam laman FB berkenaan, ramai sebenarnya yang sudah membantu menjawab persoalan yang ditimbulkan itu.Admin page berkenaan teruk dikecam dan disindir kerana cuba menyampaikan maklumat yang mengelirukan.

Mereka yang terlibat dalam industri perkapalan atau maritim telah sedia maklum mana-mana kapal baru akan dilancarkan oleh wanita. Pelancaran kapal oleh wanita bukanlah satu perkara yang baru dan ia merupakan satu tradisi atau kebiasaan yang dilakukan di seluruh dunia. Isteri mantan PM dan mantan DYMM Yang Di-Pertuan Agong sendiri pernah melancarkan kapal-kapal yang siap untuk beroperasi.

Bila teruk dikecam kerana menyampaikan maklumat yang salah, admin page berkenaan memberikan alasan pelancaran kapal oleh wanita itu bukanlah budaya kita orang timur , dan dituduh pula kita ni terikut-ikut dengan budaya barat. Bayangkan kalau PM sendiri yang melancarkan kapal berkenaan, mungkin perkara itu juga akan dijadikan isu kerana tak pernah dibuat dalam mana-mana pelosok dunia pun.


Alasan yang diberikan tu cukup menggambarkan kebodohan dan kemalasan dalam mencari maklumat yang tepat, dan akibat sikap ini masyarakat kita terus bergelumang dengan cerita palsu dan fitnah yang akhirnya akan memberi kesan kepada pembangunan sosial dalam negara ini.

1 comment:

  1. Assalamualaikum maaf jika lewat tempat ini saya publikasikan kisah sukses saya.. senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman-teman disini. barangkali ada teman-teman yang sedang kesulitan masalah keuangan. Beberapa waktu yang lalu perusahaan percetakan saya dirundung hutang yang cukup besar. Hal itu di akibatkan melonjaknya harga kertas dan tenaga upah yang harus saya bayar kepada para karyawan saya. Sementara itu beberapa tender yang nilainya cukup besar gagal saya menangkan. Akibatnya saya harus menjaminkan mobil saya untuk meminjam hutang dari bank. Namun hal itu belum cukup menutup devisit perusahaan. Bahkan pada akhirnya rumah beserta isinya sempat saya jaminkan pula untuk menutup semua beban hutang yang sedang dilanda perusahaan. Masalah yang begitu berat bukan mendapat support dari istri justru malah membuat saya bersedih bahkan sikapnya sesekali menunjukan rasa kecewa. Hal itu di sebabkan semua perhiasan yang sempat saya hadiahkan padanya turut saya gadaikan. Disaat itulah saya sempat membaca beberapa situs yang bercerita tentang solusi pesugihan Danah Gaib 3M dari MBAH SUROPALA dan akhirnya saya menghubungi beliau. Kata MBAH SUROPALA pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan Danah Gaib. Tanpa pikir panjang semua petunjuk MBAH saya ikuti dan hanya 3 hari. Alhamdulilah akhirnya danah gaib yang saya minta benar benar ada di rekening saya. Perlahan hutang-hutang saya mulai saya lunasi. Perhiasan istri saya yang sempat saya gadaikan kini saya ganti dengan yang lebih bagus dan lebih mahal harganya. Dan yang paling penting bisnis keluarga yang saya warisi tidak jadi koleps. Jika ingin seperti saya silahkan minta bantuan kpd beliau karna cuma beliau yg behasil membantu saya telpon MBAH SUROPALA di nomer +6285~319~483~234 semoga bisa bermanfaat kpd anda.


    ReplyDelete